MU Hancur Babak Belur, Patrice Evra Ingin Berhenti Jadi Komentator Bola - Vivagoal.com
MU Hancur Babak Belur, Patrice Evra Ingin Berhenti Jadi Komentator Bola
Patrice Evra. Sumber: Daily Mirror

MU Hancur Babak Belur, Patrice Evra Ingin Berhenti Jadi Komentator Bola

Fido Moniaga - October 5, 2020
Dibaca Normal dengan Waktu Menit

Vivagoal Liga Inggris – Legenda Manchester United, Patrice Evra mengaku jika dirinya sampai ingin berhenti menjadi komentator pertandingan di televisi setelah mantan klubnya tersebut kalah telak dari Tottenham Hotspur.

Menjamu Manchester United pada pekan keempat Premier League, Minggu (4/10/2020), Manchester United harus menyerah dengan skor telak 1-6. Kebetulan, Patrice Evra menjadi komentator pada laga yang disiarkan di Sky Sports.

Evra tak kuasa menahan kemarahan serta rasa malu atas hasil tersebut. Ia bahkan mengaku ingin mengakhiri pekerjaannya sebagai komentator.

“Alexis Sanchez berkomentar, di mana dia menandatangani kontrak dengan United dan setelah sesi latihan pertamanya dia meminta agennya untuk merobek kontraknya. Itulah yang akan saya tanyakan kepada Sky. Saya benar-benar ingin merobek kontrak saya,” ujar Evra kepada Sky Sports.

Pernyataan tersebut bukan berarti Evra tak lagi mencintai United. Namun kekalahan yang didapat membuat semua alasan terasa tidak masuk akal.


Baca Juga:



“Saya bersemangat dan saya mencintai klub saya, tapi ini berantakan. Gary Neville, Anda mendengar dia berkata bahwa Maguire membutuhkan liburan, istirahat. Kita selalu berbicara tentang memasangkan dia dengan seseorang, tapi bagaimana dengan mengeluarkan dia dari tim?” imbuhnya.

“Saya tidak ingin mulai mengkritik pemain. Saya pernah ke sana. Tapi malam ini, tidak ada alasan. Mereka telah mengecewakan semua penggemar United.”

“Saya tidak peduli dengan hasil karena saya telah dikalahkan 6- 1. Hanya saja, setiap tahun adalah cerita yang sama. Saya merasa seperti semua penggemar United saat ini. Itu sebabnya saya lebih suka mengomentari laga yang berbeda dari United jika saya terus bekerja untuk Sky,” tukasnya.

Saking kesalnya, Evra sampai tidak berani memasang target untuk Manchester United. Musim ini masih akan menjadi musim yang sama bagi United.

“Tidak ada [target]! Saya akan jujur, saya merasa sedih untuk manajer [Ole Gunnar Solskjaer]. Setelah ini, kita akan berbicara tentang manajer dan siapa yang akan menjadi manajer berikutnya. Tapi bagaimana dengan dewan direksi? Sejak Ferguson pergi, semua manajer telah dipecat,” tutur Evra.

“Jadi, apakah itu solusinya? Rasanya setiap tahun, Anda akan membicarakan apakah Ole orangnya. Mungkin dia bukan. Mungkin memang begitu. Tapi kita tidak tahu tentang transfernya, kita tidak tahu apakah dia boneka – kita tidak tahu! Karena kita tidak akan mendapatkan pemain seperti Sancho, kami tidak mencari harga yang tepat. Ini seperti jika saya akan membeli mobil. Saya tahu harganya,” lanjutnya.

“Tapi apa yang terjadi dengan klub saya? Apa yang terjadi hari ini? Saya benar-benar emosional. Sulit untuk menghancurkan saya. Saya orang yang positif. Saya bukan orang yang mempromosikan kekerasan tetapi sekarang banyak orang yang membutuhkan tamparan. Itulah yang akan saya lakukan sekarang,” tegasnya.

Selalu update berita bola terbaru seputar Liga Inggris hanya di Vivagoal.com